Perbedaan antara jQuery dan React 2021, jQuery dan React keduanya adalah library JavaScript yang sangat populer yang menghasilkan hasil yang sangat mirip meskipun menggunakan teknik yang sangat berbeda. Sementara jQuery adalah pustaka utilitas yang memungkinkan pengembang untuk membangun aplikasi web dengan mudah menggunakan JavaScript, React adalah pustaka yang memungkinkan penyematan HTML dalam JavaScript.

Namun, biasanya ada banyak kebingungan dan sejumlah pertanyaan seputar kedua perpustakaan ini – jenis proyek apa yang dapat dibangun dengan masing-masing perpustakaan, apakah mereka dapat digunakan untuk proyek yang sama, atau jika ada, dengan cara apa pun, lebih baik cocok untuk Anda daripada yang lain.

Tidak ada jawaban langsung untuk pertanyaan-pertanyaan ini. Tapi, melihat lebih dekat perbedaan antara jQuery dan React mungkin hanya membawa kita lebih dekat ke sebuah jawaban. Jadi, ayo lakukan itu!

Baca Juga : 14 Ide dan Topik Proyek jQuery yang Menarik Untuk Pemula

Apa itu jQuery ?

jQuery pada dasarnya adalah perpustakaan JavaScript ‘ringan’. Ketika diluncurkan kembali pada tahun 2006, JavaScript tidak banyak digunakan, atau bahkan mudah digunakan. Tetapi jQuery dalam arti tertentu, merevolusi industri, dengan membungkus banyak baris kode JavaScript menjadi metode yang dapat Anda panggil dengan satu baris kode. Ungkapan ‘tulis lebih sedikit, lakukan lebih banyak’ dapat digunakan secara eksklusif untuk mendefinisikan jQuery.

Ini juga menyederhanakan panggilan kompleks tertentu dari JavaScript yaitu manipulasi AJAX dan DOM. Jadi, sebenarnya tidak sulit untuk beralih dari membuat situs web tradisional ke mengembangkan aplikasi web yang sangat dinamis.

jQuery sampai saat ini merupakan library JavaScript paling populer dan paling dapat diperpanjang. Banyak perusahaan besar seperti Google, Microsoft, dan IBM menggunakan jQuery di Web.

Fitur jQuery

  • jQuery mendukung manipulasi HTML/DOM
  • Itu juga membungkus metode acara HTML
  • Ini menyediakan manipulasi CSS
  • Lebih mudah menggunakan efek dan animasi dengan jQuery
  • Panggilan AJAX disederhanakan di jQuery
  • Ini adalah perpustakaan yang penuh dengan utilitas yang berbeda, termasuk plugin untuk hampir
  • semua jenis tugas di luar sana
  • jQuery berjalan persis sama di hampir semua browser utama

Apa itu Bereaksi ?

Menurut benjaminsterling React adalah library JavaScript open source, deklaratif, efisien dan sangat fleksibel yang dibuat oleh Facebook pada tahun 2011, pada dasarnya untuk tujuan membangun elemen UI interaktif. Sebelum pengembang React biasa membangun UI dengan tangan menggunakan JavaScript mentah atau menggunakan pendahulu React seperti jQuery, yang berarti waktu lebih lama dan akurasi lebih rendah. Dengan React, semua itu berubah.

React menyediakan kode pustaka yang dapat digunakan kembali yang mengurangi total waktu pengembangan dan juga memperpendek cakupan kesalahan. Dengan React, pengembang dapat membangun aplikasi halaman tunggal berskala besar yang tampak dinamis yang canggih namun nyaman digunakan.

Selain itu, React memiliki dua fitur utama yang membedakannya dari library lain – JSX dan Virtual DOM.

Perusahaan seperti Airbnb, TripAdvisor dan tentu saja Facebook dan Instagram menggunakan React.

Fitur Bereaksi

  • Menggunakan React memberi pengembang akses ke cuplikan kode dan komponen React, sehingga mereka dapat membuat bagian tertentu dari Antarmuka Pengguna
  • Dengan menggunakan react jsx Anda dapat langsung memanipulasi DOM
  • Ini juga menyediakan DOM Virtual untuk meningkatkan kinerja situs web
  • Ini adalah proyek sumber terbuka
  • Ada perpustakaan Bereaksi untuk menghadiri fungsi UI spesifik apa pun yang perlu ditangani oleh pengembang
  • Pustaka React tumbuh secara eksponensial, bersama dengan pengaya perpustakaan yang dikuratori komunitas community

jQuery vs React

jQuery React
jQuery secara langsung berinteraksi dengan DOM yang menghasilkan kinerja yang sedikit lebih rendah daripada React. DOM tradisional juga lebih lambat dalam menyediakan pembaruan. React menggunakan DOM virtual untuk kecepatan, kinerja, dan pengalaman pengguna yang lebih baik.
jQuery tidak cocok untuk aplikasi ukuran besar. Ini mengarah pada pembuatan kode spageti dan DOM tradisional juga tidak mendukung kode yang rumit. Arsitektur berorientasi komponen dan implementasi DOM virtual di React membuatnya cocok untuk membangun aplikasi berukuran besar.
jQuery dan React relatif sama dalam hal kemudahan penggunaan, namun tujuannya berbeda. jQuery menyelesaikan pekerjaan dengan sangat mudah, untuk jenis proyek tertentu, seperti membangun situs web sederhana dengan menu navigasi animasi, memicu acara dengan tombol, dan sejenisnya. React, sebagai perpustakaan khusus UI, mengkhususkan diri dalam membangun aplikasi web dengan fungsi yang rumit dan berbagai tampilan.
jQuery telah ada selama 7 tahun lebih lama dari React. Tetapi jumlah paket NPM untuk jQuery sangat rendah. Ini mungkin karena NPM keluar pada tahun 2019, ketika sebagian besar pengembang sudah mulai beralih dari jQuery ke platform lain. React dimuat dengan paket NPM, yang secara signifikan lebih tinggi dari jQuery. Oleh karena itu, developer React memulai lebih awal saat bekerja dengan library pihak ketiga.
Ukuran perpustakaan memiliki pengaruh paling besar pada pengalaman akhir pengguna, karena tidak ada yang suka duduk dan menunggu memuat halaman. Pustaka jQuery hanya 75KB, yang hampir 18% lebih rendah dari React. Pustaka React berukuran sekitar 95 KB, yang menjadi alasan seringnya protes dari pengembang React. Ini memuat hampir 20% lebih sedikit dalam hal kecepatan pada perangkat seluler.
Meskipun jQuery adalah salah satu pustaka JavaScript yang paling banyak digunakan hingga saat ini, jQuery terbatas dalam aspek-aspek tertentu. Akhir-akhir ini, React telah berkembang pesat, dan selama bertahun-tahun, pengembang web telah beralih dari jQuery ke React atau Angular. Banyak perusahaan juga telah beradaptasi dengan ekosistem React untuk menuai manfaatnya.

jQuery vs React: Mana yang lebih baik ?

Sekarang setelah Anda mempelajari fitur-fitur dasar dan kekuatan jQuery dan React, mari kembali ke pertanyaan awal kita – Apakah jQuery lebih baik daripada React atau sebaliknya? Pertanyaan ini dapat dijawab atas dasar 2 pengertian.

Jika Anda seorang pengembang, masalahnya tidak memiliki solusi yang jelas karena setiap platform lebih cocok untuk bidangnya masing-masing. Sementara jQuery adalah pilihan yang baik untuk membangun web sederhana, menggunakan animasi dan efek, React membantu Anda melakukan fungsi yang lebih canggih dan terutama menyoroti pengembangan UI, manipulasi DOM dan sejenisnya.

Baca Juga : Membuat Auto Height 100% Dengan CSS

Namun, dalam hal aspek pekerjaan dan peluang karir, React pasti memenangkan permainan dan, pada saat yang sama, disegel di masa depan. Meskipun jQuery masih digunakan secara besar-besaran, React, yang didukung oleh Facebook, tumbuh secara eksponensial dan sepertinya akan ada di sana untuk waktu yang cukup lama di tahun-tahun mendatang.

Benjamin Sterling - Informasi berserta modul jQuery Terlengkap